Sepenggal Kisah Triwulan di Perantauan

Hari ini tepat 3 bulan sejak pertama kali kami menginjakkan kaki di tanah Eropa! Sehari sebelum Natal tahun 2015 yang lalu, keluarga kecil ini terbang melintasi jarak 11,000 kilometer, dari “hangat”nya Jakarta, ke sebuah kota di Utara Jerman, Hamburg – yang waktu itu suhunya 8 derajat (orang sini bilang ini Natal kok hangat tapi kita berempat hari itu udah menggigil walau pake baju 3 lapis). What a journey.

Perjalanan panjang yang menyenangkan 3 bulan lalu. 

Satu yang paling mengkhawatirkan waktu mau berangkat kesini adalah masalah bahasa. Yah dari omongan temen, dari hasil market intelligence – alias cuma cari di google, dan pesan-pesan orang yang pernah disini, kalau mau tinggal di Jerman harus bisa bahasa Jerman. Kalau kita ngomong bahasa Inggris, orang Jermannya bisa kesel, kadang ngedumel, kadang menatap sambil gelembungin pipi dan majuin bibir ke depan, sampai kadang ditinggal gitu aja. Ngeri kan! Karna itu saya dan Reti semangat buat kursus bahasa beberapa bulan sebelum keberangkatan. Dan setelah 5-6 bulan kursus, praktiknya di hari pas kita sampai adalah ….. tetep gak ngerti. Mereka ngomongnya pertama-tama kelihatan cepetnya minta ampun udah kayak the flash, kedua ngomongnya seolah-olah kumur-kumur – giginya gak bergerak cuma gerakan lidah yang membentuk vokal-vokal aneh. Dan akhirnya kita sadari bahwa kebodohan itu mendatangkan prasangka yang gak baik, karna sebenernya mereka ngomongnya biasa aja sih kalau udah agak bisa paham. Dulu saking gak pahamnya mau keluar dari airport aja agak susah, karna bahasa Jerman semua papan petunjuknya. Ah dan mitos orang Hamburg gak bisa bahasa Inggris itu setengah hoax kok, banyak yang bisa bahasa Inggris.

Yang pasti tiga bulan disini ngasih banyak sekali hal baru, buat saya, dan kayaknya buat seluruh keluarga kecil kami. Dari dulunya comfort zone, cuma kerja sampai jam 5, pulang, main sama Katya Mischa, tidur, sekarang jadi lebih banyak agenda yang harus dikerjain. Dari mulai kerja sekitar 9 to 5, sampe rumah main sama dua princess, terus malemnya belajar bahasa online, belum lagi tambah satu dua jam buat ngertiin kerjaan yang baru banget ini, belum lagi belanja ke supermarket, terjemahin teks cara penggunaan TV kabel kata demi kata pake kamus (jaman belum ngerti Google Translate bisa langsung ngasih translation tinggal pake kamera aja), banyak deh pokoknya disini berasa waktu 2 kali lipat di Jakarta – selain karna juga gak macet sih jadi efisien.

Kerjaan disini juga agak beda sih sama Indonesia, karna basic marketnya juga beda antara negara berkembang sama negara maju. Orang-orangnya juga karakternya beda, plus yang bikin susah komunikasinya jadi ada hambatan karna mereka lancarnya kan bahasa Jerman. However, orang disini baik baik hatinya – walaupun agak datar dan gak murah senyum, dan efisien banget waktunya. Plus yang paling penting, mereka suka liburan (cutinya aja setahun 30 hari), dan kalo kita liburan gak bakal dikejar-kejar masalah kerjaan sama sekali. Asik kan.

Mischa masih kayak bayi beruang! 

Dilihat-lihat Reti, Katya, bahkan Mischa juga banyak belajar hal baru disini. Dari belajar masak Soto Betawi yang bikin Katya ketagihan makan, Katya belajar bahasa Inggris – yang di Indonesia pelan-pelan disini tiba-tiba udah bisa story telling pake bahasa Inggris, Mischa sendiri dateng kesini masih jadi buntelan bayi gendut yang cuma bisa tengkurep – kemaren udah mulai jalan sambil pegangan ke rak TV! Good job semua.

Agak dipaksa sih karna harus bisa mandiri, agak susah juga buat nerima perubahan kadang – kayak Katya yang kadang agak khawatir buat ke sekolah walaupun udah bisa bahasa Inggris (ya iyalah karna sekolahnya bahasa Jerman 80%), tapi kalo ngeliat Mischa jatoh bangun belajar bisa merangkak berdiri karna sekarang gak digendong, semua bisa dijalanin dengan senang dan riang gembira kalo kata Katya pas lagi bijak.

Sisi okenya, kita jadi banyak kesempatan buat belajar banyak hal baru, juga tempat baru di Eropa. Karna satu dua jam flight bisa sampe, jadi weekend juga cukup buat travel ke tempat baru. Pas jalan-jalan itu banyak juga hal barunya, gimana sih karakter satu tempat, orang-orangnya, makanannya mana yang enak, wonders nya apa aja (sampe sekarang Katya kalo liat Eiffel di TV udah sok kayak paling tau tentang Eiffel aja mentang-mentang sempet kesana), plus gak lupa perspektif baru yang mudah-mudahan memperkaya kebijakan kita bertiga (Mischa masih paling baru bisa ngerasain bedanya lantai antar negara pas dia merangkak di Hotel).

Madurodam trip – Desember 2015. 
 

Paris trip bareng adik Aiden.

Satu yang paling bahagia disini adalah kalo ketemu temen-temen sesama Indonesia. Gatel rasanya lidah buat ngomong Indonesia, buat cerita-cerita tentang Indonesia. Jadi pas ada temen yang mau kesini, atau ngajak ketemuan, udah kayak senengnya dapet uang jajan 5 ribu jaman waktu SD dulu pas ada sodara yang dateng!
Ah doain ya mudah-mudahan semuanya lancar sampai akhir 2017. Semoga banyak hal positif yang didapat dari perjalanan ke depannya, plus sedikit aja negatif-negatif yang muncul (paling ngeri kalo udah ada yang sakit, karna yang rawat orang rumah doang, dokter juga susah ketemunya jadi palingan istirahat di rumah). Semoga saat kembali nanti kami semua jadi pribadi yang lebih baik!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s